Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

Like the wording of the proclamation of the Indonesian independence, every school student in Indonesia learn to recite both the Pancasila and the 1945 Constitution’s preamble.

The wordings of the 1945 Constitution’s preamble in Indonesian language:

Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan,

Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur,

Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya.

Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada : Ketuhanan yang maha esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

The English translation of the 1945 Constitution’s preamble:

Whereas independence is a genuine right of all nations and any form of colonialisation should thus be erased from the earth as not in conformity with humanity and justice,

Whereas the struggle of the Indonesian independence movement has reached the blissful point of leading the Indonesian people safely and well before the monumental gate of an independent Indonesian State which shall be free, united, sovereign, just and prosperous,

By the grace of God Almighty and urged by the lofty aspiration to exist as a free nation, now therefore, the people of Indonesia declare herewith their independence,

Pursuant to which, in order to form a government of the State of Indonesia that shall protect the whole people of Indonesia and the entire homeland of Indonesia, and in order to advance general prosperity, to develop the nation’s intellectual life, and to participate in the implementation of a world order based on freedom, lasting peace and social justice, Indonesia’s national independence shall be laid down in a Constitution of the State of Indonesia, which is to be established as the State of the Republic of Indonesia with sovereignty of the people and based on the belief in the Almighty God, on just and civilized humanity, on the unity of Indonesia and on democratic process that is guided by the inspirational wisdom in consultation and representation, so as to realize social justice for all Indonesians.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

What is Pancasila?

Pancasila [pronounced pan-cha-see-laa] is the Indonesian state’s philosophy. It is from two old classical words [Sanskrit]: ‘panca’, which is the word for number five and ‘sila’, which means principle.

At the end of World War II, the Indonesian independence movement’s leaders faced with problem of a heterogen population. Not only has different religions, but also different races and ethnicities. They hoped to unite all of these and thousands of scattered islands into a new nation. Sukarno and Hatta who got their educations abroad were familiar with some terms of international politics like nationalism, socialism, monotheism.

However, Sukarno in particular was digging very hard into the many aspects of the Indonesian society and looked for the common grounds from their histories and traditions to find one important thing which can unify the population and become the national principles on which the Indonesian nation would be built.

In June 1945, Sukarno in his speech entitled ‘The Birth of Pancasila’ stated his five principles: nationalism, human rights, concensus, socialism and monotheism. This version was later on refined by a special committee and through a long debating process, the leaders came out with a new version:

  1. A belief in an almighty God (Ketuhanan yang maha esa);
  2. A just and civilised humanity (Kemanusiaan yang adil dan beradab);
  3. The unity of Indonesia (Persatuan Indonesia);
  4. A democratic process guided by inspirational wisdom in consultation and representation (Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan); and
  5. Social justice for all Indonesians (Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia).

The Pancasila is symbolically represented in the coat of arms of Indonesia [Garuda=the big Eagle] as seen in official Indonesian documents and government properties. Inside a shield on the eagle’s breast, God is represented by a star, humanity by a circular chain, nationalsm by a bull’s head, democracy through concensus and represtation by a many-trunked banyan tree, and social justice by springs of cotton and wheat.

In term of law, the Pancasila is not only seen as the state’s philosophy but also as the legal source [grund norms]. In the Constitution, although the collective name Pancasila is not mentioned but each principle is written in it’s preamble. It means that Pancasila is the root or basic of every article in the Constitution. As a result, amending the Constitution will be a very difficult exercise because a new article must not conflict with the Pancasila, which since the independence has been seen as something that has an almost supernatural and glorified meaning for the nation.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone
Once, Batara Guru, the Lord of Gods, was building himself a new palace in heaven. He sent word to all the gods in heaven that each must bring a big stone for the foundation of the palace. Everyone agreed to obey the command except the Snake God.

 

 

 

 

When the Messenger God came to him, the Snake God was sitting sadly and said: “As you can see, I have neither arms nor legs. How could I carry a stone?” As he spoke, three large teardrops rolled down of his cheeks. When the teardrops feel to the ground, they turned into three white eggs. “Take those eggs to the Lord of Gods and tell him exactly what happened,” the Messenger God told the Snake God.

 

 

 

 

So, the Snake God set off for the royal palace holding the three eggs carefully in his mouth. On his way, he met the Great Eagle. “Where are you going, Snake God?” asked the Great Eagle. However the Snake God’s mouth was so full of eggs that he could not answer. The Great Eagle repeated his question twice more and, getting no answer, became very angry. He started pecking the Snake God on the head. This hurt so much that the Snake God gave two loud cries, and each time he opened his mouth one of the eggs fell out.

 

 

As the eggs hit the ground, they broke open and from one egg came a piglet and from another one came a rat. The two are bad because they damage rice in the rice field and hillside terraces.

 

 

The Snake God was sorry he had lost the two eggs, but by good luck one still remained safe in his mouth. He brought this last egg to the Lord of Gods. As he arrived at the palace, he told everything and kneeled: “Forgive me Lord of Gods, I only can give you this egg.” The Lord of Gods ordered him to keep the egg until it hatched and then to bring him whatever came out of it.

 

 

 

 

From day to day, the egg was taken care by the Snake God. Finally, one day, the egg broke open and out of it came a beautiful baby girl. The Snake God hurried to take the baby to the Lords of Gods, who adopted the baby as his own daughter and named her Dewi Sri. She was brought up as a princess in the royal palace with all of the loving care that a daughter of Lord of Gods should have.

 

 

As the years passed, Dewi Sri grew up to be a lovely young lady. She was gentle and kindhearted as she was beautiful, and everyone who knew her loved her. The Lord of Gods himself showed her so much affection that the other gods began to fear he might want to marry her. The law said that no father could marry his daughter, not even if he was a god and she was only his adopted daughter. The gods feared that if this law was broken, the whole kingdom would be ruined. So they met secretly and decided that Dewi Sri must be killed. This decision filled them with sadness, but they thought this was the only way to save the kingdom.

 

 

 

 

Thus, one day, the gods put poison in a piece of Dewi Sri’s favorite fruit and gave it to her. Straight away after she eated the fruit she fell sick. Day by day she grew weaker and weaker, and finally she died. It was just as though the slender stalk of a young flower had gradually wilted and falled to the ground. Dewi Sri’s body was burried with royal ceremony, just beside a beautiful triple-roofed pagoda, and a royal servant was left to guard the grave and to water it daily so that flowers would grow around it.

 

 

 

Later on, from the grave there appeared a strange kind of plant that no one had ever seen before. This was the heavenly plant now called rice. When the Lord of Gods saw this miracle, he told the royal servant to take the rice seeds down to earth and give them to the king of the land called Pajajaran. “Tell the king,” he said, “that the seeds are a gift from me. Let his people plant them and take good care of them including saving them from the piglets and rats, so that no one need ever go hungry again, for rice is the daily staple.”

 

 

The king of Pajajaran was very happy to receive the Batara Guru’s special gift. His people received seeds and planted them both in paddy fields and on hillside terraces. They learned how to harvest the plants and how to ground them. Then a goddess from heaven came down to earth and taught all the young girls how to cook the rice and serve it in many delicious ways. The people of Pajajaran lived in peace and happiness, never lacked of foods.

Konon kabarnya, Batara Guru, raja dari segala dewa, sedang membangun sebuah istana baru di khayangan. Dia mengirim kabar kepada semua dewa di seluruh khayangan bahwa setiap dewa harus membawa sebuah batu besar untuk dasar istana tersebut. Setiap dewa setuju untuk menuruti perintah tersebut kecuali Dewa Ular atau Dewa Anta.

 

 

Ketika Batara Narada menghampirnya, Dewa Anta sedang duduk bersedih hati dan berkata: “Seperti yang terlihat, hamba tidak mempunyai baik tangan maupun kaki. Bagaimana hamba bisa membawa sebuah batu?” Ketika dia berkata itu, tiga butir air matanya menjatuhi pipi-pipinya. Ketika air mata itu jatuh ke bawah, tiba-tiba butir-butir air mata tersebut berubah menjadi tiga butir telur putih. “Bawalah ketiga butir telur itu ke hadapan Batara Guru dan ceritakanlah kepadanya apa yang sebenarnya terjadi.” perintah Batara Narada kepada Dewa Anta.

 

Jadi, Dewa Anta berangkatlah ke istana khayangan dengan mengulum ketiga butir telur dengan sangat hati-hati di dalam mulutnya. Di tengah perjalanan, dia bertemu dengan sang Burung Garuda Agung. “Anda mau pergi ke mana. Dewa Anta?” tanya sang Burung Garuda Agung. Akan tetapi mulut Dewa Anta penuh dengan telur sehingga dia tidak bisa menjawab. Sang Burung Garuda Agung yang mengulang pertanyaannya sampai dua kali lagi tanpa mendapat jawaban menjadi sangat marah. Dia mulai mematuki kepala Dewa Anta. Hal itu sungguh menyakitkan bagi Dewa Anta sehingga dia berteriak menangis dua kali, dan setiap kali dia membuka mulutnya sebutir telur terjatuh.

 

Ketika kedua butir itu jatuh ke bawah, telur-telur itu pecah dan berubah menjadi babi hutan dan tikus sawah. Keduanya adalah perusak karena merusak padi di sawah dan di ladang.

 

Dewa Anta merasa sangat sedih karena dia telah kehilangan dua butir telur, tetapi dia beruntung karena satu masih aman di dalam mulutnya. Dia membawa telur terakhir ke Batara Guru. Sesampainya di istana khayangan, dia menceritakan semua yang terjadi dan bersujud: “Ampun Batara Guru, hamba hanya dapat mempersembahkan satu butir telur ini.” Batara Guru memerintahkan supaya Dewa Anta memelihara telur itu, sampai menetas nanti dan membawa apa yang keluar nantinya kepada Batara Guru!” Dewa Anta membawa kembali telur yang sebutir itu.

 

 

Dari hari ke hari telur itu dipelihara oleh Dewa Anta. Akhirnya, pada suatu hari, telur itupun menetaslah dan di dalam telur itu terbaring seorang bayi perempuan. Dengan segera, Dewa Anta membawa bayi itu ke Batara Guru yang mengambilnya sebagai putrinya dan diberi nama Dewi Sri. Dia dibesarkan seperti seorang putri di istana dengan kasih sayang layaknya Batara Guru berikan kepada putri kandungnya sendiri.

 

Sesudah beberapa tahun lamanya, Dewi Sri tumbuh menjadi seorang wanita muda yang cantik. Dia sangat lembut dan baik hati sehingga dia sangat anggun dan siapa saja yang mengenalnya pasti mencintainya. Batara Guru sendiri menunjukkan kasih sayang yang dalam terhadapnya sehingga para dewa takut kalau dia akan menikahinya. Hukum berkata bahwa dilarang seorang ayah menikahi putrinya sendiri, walaupun dia adalah seorang dewa dan putri itu adalah anak angkatnya. Para dewa takut bahwa hukum tersebut akan dilanggar dan sebagai akibatnya, kerajaan akan hancur. Jadi mereka secara diam-diam bertemu dan memutuskan bahwa Dewi Sri harus dibunuh. Putusan ini membuat mereka semua sedih tetapi mereka berpikir bahwa hanya inilah satu-satunya cara untuk menyelamatkan kerajaan.

 

Oleh karena itulah, pada suatu hari, para dewa membubuhi racun ke sepotong buah kesayangan Dewi Sri dan memberikan buatt itu kepadanya. Segera setelah dia memakan buah itu, dia jatuh sakit. Makin hari dia makin lemah dan akhirnya meninggal. Hidupnya seperti setangkai bunga indah yang menjadi layu dan akhirnya gugur. Mayat Dewi Sri dikubur dengan upacara kerajaan di samping sebuah pagoda beratapkan tiga lapis dan seorang pembantu kerajaan menjaga kuburannya dan menyiraminya sehingga bunga-bunga kan tumbuh di sekeliling kuburan.

 

Kemudian, dari kuburan tersebut tumbuh sebuah tanaman yang aneh yang belum pernah terlihat sebelumnya. Tumbuhan khayangan ini sekarang disebut tanaman padi. Melihat peristiwa yang ajaib itu, Batara Guru memerintahkan pembantu kerajaan untuk membawa biji padi turun ke bumi dan memberikannya kepada raja di bumi yang bernama Pajajaran. “Katakan kepada raja,’ katanya, “bahwa biji-biji itu adalah hadiah dari saya. Supaya rakyatnya menanamnya dan memeliharanya termasuk dari serangan babi hutan dan tikus sawah sehingga tak seorang pun yang akan kelaparan lagi, sebab beras adalah makanan sehari-hari.”

 

Sang Raja Pajajaran sangat bahagia menerima hadiah istimewa the God of gods. Rakyatnya menerima biji-biji padi dan menanam biji-biji tersebut baik di sawah maupun di ladang. Mereka belajar bagaimana memanen padi dan menggilingnya. Kemudian seorang dewi turun dari khayangan ke bumi untuk mengajarkan semua gadis muda bagaimana caranya memasak beras dan menghidangkannya dengan banyak cara yang sedap. Penduduk Pajajaran hidup dengan damai dan bahagia, tidak pernah kekurangan makanan.

[Adapted from many versions available on Internet]

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

Mungkin yang paling mudah untuk berkebun adalah dengan hanya pergi untuk membeli tanaman di pot lalu membawanya pulang ke rumah. Apakah itu tanaman untuk dapur seperti daun bawang, seledri bahkan cabai atau tomat maupun kembang seperti mawar, azalea dan lain-lain. Yang harus dilakukan adalah menempatkan pot tersebut di tempat yang sesuai (dengan kebutuhan akan sinar matahari), memberinya makan sekali-sekali dan menyiraminya dengan acap kali.

Namun, kalau tidak mati, tanaman pot akan menjadi besar dan perlu dipindahkan ke pot yang lebih besar sehingga berkebun di pot bisa menjadi merepotkan karena paling cepat tanaman harus diganti potnya sekali dalam dua tahun.

Banyak alasan mengapa orang gemar menanam di pot. Selain ruang atau halaman yang sempit dapat dimanfaatkan untuk menanam lebih banyak tanaman, terkadang pot yang berisi tanaman tersebut bisa juga menjadi bagian dari bangunan rumah, seperti kesan yang diberikan oleh sebuah patung besar di halaman rumah. Itulah sebabnya, pot-pot yang besar akan lebih memberikan aksen daripada pot yang kecil-kecil. Selain itu, orang juga bisa menjadi kreatif dalam membuat pot karena bisa terbuat dari kaleng-kaleng bekas atau tempayan-tempayan bekas.

Kalau saja saya melihat sebuah gambar di majalah tentang tanaman di pot, dengan langsung saya akan menghitung berapa jumlah tanaman potnya sehingga bisa terlihat sedemikian indahnya. Ya … biasanya lebih dari sepuluh pot. Oleh karena itu, kalau memilih pot, sebaiknya pilihlah yang satu warna. Demikian juga, supaya memilih pot yang warnanya bisa menyatu dengan alam sehingga tidak membuat mata kita sakit melihatnya. Pot-pot yang berwarna tanah seperti terracota sangat banyak dijual dan dapat dijumpai dalam berbagai bentuk. Pot-pot yang dilapisi atau diglasir warna biru juga populer dan menurut saya berkesan mewah.

Akhirnya, kelebihan menanam di pot adalah bahwa kita dapat memindah-mindahkannya. Saya mempunyai sebuah meja batu yang rangka bawahnya adalah bekas mesin jahit ber-merk Singer diletakkan di teras depan dekat tangga masuk. Meja itu berfungsi sebagai meja pamer karena tanaman pot yang sedang berbunga akan saya pindahkan ke sana sehingga bisa dinikmati keindahannya bukan saja oleh orang yang lewat atau tamu tetapi juga oleh saya dan anggota keluarga lainnya. Kalau letaknya jauh di belakang atau di samping rumah, tentunya akan jarang terlihat, bukan? Demikianlah sehingga menanam di pot bisa menarik, menyenangkan dan merupakan sebuah cara untuk memperindah rumah dan halaman kita.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

1-1-CactiOrange3-1

Berbeda dengan halaman belakang, halaman depan rumah lebih bertujuan untuk dilihat oleh umum atau publik. Mereka yang berjalan melewati rumah kita dapat menikmati keindahan halaman rumah kita. Oleh karenanya di Australia, halaman rumah depan biasanya ditanami dengan tanaman dan bunga-bunga yang indah bukan buah-buahan. Tetapi belakangan banyak juga halaman depan rumah yang ditanami buah-buahan tetapi ini adalah pengaruh penduduk pendatang baru, seperti orang Italia yang suka menanam buah-buahan seperti pohon zaitun dan pohon jeruk di halaman depan rumah mereka.

Saya menjadi teringat pada sebuah artikel majalah yang bercerita tentang sepasang suami-isteri sukses ketika mereka melakukan ‘downsizing’.

Di Australia, misalnya, sudah umum kalau orang, sepanjang hidupnya, paling sedikit pindah rumah selama tiga kali. Maksudnya adalah pindah ke rumah yang dimilikinya sendiri, bukan ke rumah sewa. Pertama, yaitu ketika baru saja membeli rumah yaitu sebagai pemilik rumah pertama. Istilah pemilik rumah pertama bukan berarti pemilik pertama sebuah rumah. Pemilik rumah pertama tidak harus juga seorang pemilik rumah yang baru saja dibangun. Istilah ini lebih kepada status orangnya, yaitu orang yang baru sanggup membeli sebuah rumah. Biasanya pemilik rumah pertama ini adalah pasangan suami-isteri baru yang biasanya juga belum dikaruniai anak. Tidak dapat disangkal, karena mereka baru saja bekerja secara tetap atau belum mempunyai tabungan yang cukup besar, rumah pertama yang dibeli pun adalah yang berukuran kecil, bisa flat atau unit. Yang dimaksud dengan flat adalah tempat tinggal di gedung, biasanya bertingkat dua atau tiga sedangkan unit adalah tempat tinggal di atas lahan tanah seperti rumah tetapi terdapat beberapa unit rumah dalam satu lahan tanah dan tidak bertingkat.

Keluarga kecil yang bertambah besar karena pertambahan jumlah anak atau keluarga yang anak-anaknya meningkat remaja akan pindah ke rumah kedua yang lebih luas atau merenovasi rumah pertama mereka. Dan pada waktu anak-anak meninggalkan rumah atau pindah keluar, terjadilah dengan apa yang dikatakan sebagai ’empty nest’. Nah, pada waktu ini terjadilah apa yang disebut dengan ‘downsizing’. Rumah besar dijual lalu pindah ke rumah yang lebih kecil.

Dari majalah yang saya baca itu, sepasang suami-isteri yang sedang ‘downsizing’ mencari rumah baru untuk mereka berdua. Mereka melihat iklan-iklan rumah yang dijual tetapi mereka tidak hanya puas dengan melihat gambar-gambar rumah dan ruangan-ruangan yang diiklankan. Apa yang mereka lakukan setelah melihat iklan rumah yang mereka sukai? Mereka pergi melihat dengan kepala dan mata sendiri rumah tersebut, tentu saja. Tetapi hal itu tidak cukup. Apa yang mereka lakukan kemudian? Mereka berjalan kaki di sepanjang jalan rumah tersebut dan jalan-jalan lain yang berdekatan dengan lokasi rumah. Mengapa? Karena mereka ingin tinggal di sebuah daerah yang indah. Jadi, pada waktu mereka berjalan kaki pada pagi hari di sekitar rumah mereka kelak, mereka dapat menikmati halaman rumah-rumah yang mereka lewati.

Oleh karena itu, membuat halaman depan rumah kita indah bukan saja untuk kesenangan kita semata-mata tetapi juga untuk kesenangan publik. Kita ingin memberikan ‘first impression’ dengan menata halaman depan rumah kita. Itulah sebabnya mengapa pagar rumah, pintu gerbang bahkan pintu depan rumah penting untuk memberikan ‘first impression’ disamping tentunya halaman depan itu sendiri. Tujuannya adalah bagaimana menciptakan suasana yang menarik atau suasana yang mengundang bila ada tamu yang datang. Apakah itu dengan hanya sepasang pot tanaman di depan pintu rumah, pot-pot bunga gantung, pot-pot bunga di depan jendela atau sebuah halaman depan yang terpelihara dengan indah.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

 

Dikatakan bahwa Kartini berasal dari keluarga bangsawan Jawa atau priyayi, hal itu karena kalau dilihat dari silsilahnya maka terlihatlah bahwa nenek moyangnya adalah keturunan Raja Majapahit.
Pada zaman kolonialisme Belanda, yaitu pada awal-awalnya, Belanda memberikan jabatan bupati kepada golongan bumi putera dan jabatan tersebut diberikan berdasarkan keturunan. Kemudian, terjadilah perubahan yaitu dengan menambahkan syarat berpendidikan dan syarat pengalaman kerja akan tetapi faktor keturunan masih berpengaruh.

Kakek Kartini, Pangeran Ario Tjondronegoro IV (terakhir menjabat sebagai Bupati Demak) diangkat Belanda menjadi Bupati Kudus ketika dia hanya berumur 25 tahun. Belanda menganugrahinya dengan gelar ‘Pangeran’ karena kesuksesannya dalam mengatasi musim paceklik.

Dia termasuk bupati pertama yang memberikan pendidikan Belanda kepada anak-anaknya. Tercatat bahwa pada tahun 1861, beliau mendatangkan secara khusus seorang guru dari Belanda bernama CS Van Kesteren untuk mendidik anak-anaknya di rumah. Dia terkenal karena kebanyakan dari anak-anaknya (yaitu empat orang) menjadi bupati:

  1. Rahadian Prawoto atau Tjondronegoro V (Bupati Brebes)
  2. Rahadian Purboningrat atau Raden Mas Tumenggung Ario Purboningrat (Bupati Semarang)
  3. Rahadian Samingun atau Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat (ayah Kartini-Bupati Jepara)
  4. Rahadian Hadiningrat atau Pangeran Ario Hadiningrat (Bupati Demak)

Tentang ayah Kartini sendiri, Rahadian Samingun atau Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat, pada tahun 1872, sebelum menjadi Bupati Jepara, dia menikah dengan ibu kandung Kartini yang bernama MA Ngasirah. Ibu kandung Kartini ini bukan berasal dari keluarga bangsawan Jawa tetapi dari keluarga dusun. Begitupun, kakek Kartini dari pihak ibu kandungnya, Kyai Modirono yang menikah dengan Siti Aminah, nenek Kartini, adalah seorang guru agama.
Ayah Kartini yang sangat fasih berbahasa Belanda meniti karirnya di bidang pemerintahan. Pada waktu itu, Pemerintah Kolonial Belanda mengharuskan seorang bupati beristerikan seorang wanita bangsawan juga. Oleh karenanya, pada tahun 1875 ayah Kartini menikah lagi dengan RA Woerjan (Moerjam) putri RAA Tjitro Wikromo (Bupati Jepara) yang merupakan keturunan langsung Raja Madura. Pada waktu RAA Tjitro Wikromo meninggal dunia, ayah Kartini diangkat menjadi Bupati Jepara menggantikan ayah mertuanya.

Pernikahan yang kedua kali ayah Kartini ini menjadikan isteri keduanya yaitu RA Woerjan (Moerjam ) menjadi isteri utama atau garwa padmi sedangkan isteri pertamanya, MA Ngasirah, yang notabenenya adalah ibu kandung Kartini dan yang sudah memberikannya terlebih dahulu ayah Kartini dengan dua orang anak laki-laki, menjadi garwa ampil. Akan halnya Kartini sendiri dan seorang kakak laki-laki kandungnya yang terkenal dengan nama Kartono serta empat lagi adik kandungnya lahir justru sesudah ayah mereka menikah kedua kalinya. Dari isteri keduanya, ayah Kartini mendapat tiga orang puteri, seorang lebih tua dari Kartini dan dua orang lagi lebih muda. Ayah Kartini dikenal sebagai seorang ayah yang berlaku adil kepada anak-anaknya. Bahkan Kartini yang lincah, dipanggil ‘Trinil’, sangat dekat dengan dua adik sebayanya: seorang adik perempuan tiri dan seorang adik perempuan kandung. Kartini, Roekmini dan Kardinah sering disebut sebagai ‘Tiga Serangkai’.

Jadi dari kedua isterinya, ayah Kartini mendapatkan sebelas orang anak dengan urutan sebagai berikut:

  1. RM Slamet Sosroningrat (1873-kakak laki-laki kandung tertua Kartini)
  2. PA Sosrobusono (1874-kakak laki-laki kandung Kartini yang menjadi Bupati Ngawi)
  3. RA Soelastri (1877-kakak perempuan tiri Kartini)
  4. Drs RMP Sosrokartono (1877-kakak laki-laki kandung Kartini)
  5. RA Kartini (1879)
  6. RA Roekmini (1880-adik perempuan tiri Kartini)
  7. RA Kardinah (1881-adik perempuan kandung Kartini yang menjadi isteri Bupati Tegal)
  8. RA Kartinah (1883-adik perempuan tiri Kartini)
  9. RM Muljono (1885-adik laki-laki kandung Kartini)
  10. RA Soematri (1888-adik perempuan kandung Kartini)
  11. RM Rawito (1892-adik laki-laki kandung termuda Kartini)

Pada tahun 1903, ketika Kartini berumur 24 tahun, dia dipaksa ayahnya menikah dengan KRM Adipati Ario Singgih Djojoadhiningrat (Bupati Rembang) yang adalah teman ayahnya. Suami Kartini menikahi Kartini karena sebelum isterinya, Soekarmilah (garwa padmi), meninggal, ia berpesan (wasiat jati) supaya suaminya menikahi Kartini yang dikaguminya itu. Jadi, Kartini berstatuskan isteri utama (garwa padmi) menggantikan Soekarmilah dan ketika itu KRM Adipati Ario Singgih Djojoadhiningrat juga sudah mempunyai dua orang isteri lain (garwa ampil). Kartini memberikan banyak syarat sebelum setuju untuk dinikahi termasuk larangan mengambil garwa ampil lagi.

Pada tahun 1904, Kartini melahirkan seorang anak laki-laki yang diberi nama RM Soesalit Djojoadhiningrat tetapi dipanggil ‘Singgih’. Empat hari setelah melahirkan, Kartini meninggal dunia dan dimakamkan di Desa Bulu, Kecamatan Bulu, Kabupaten Rembang. Karena anak Kartini tidak sampai mengenal ibunya, dia diberi nama Soesalit yang adalah kependekan dari soesah naliko alit (susah semasa kecil). Bapaknya kemudian menikah lagi dengan seorang wanita keturunan Raja Mataram yang malangnya juga meninggal dunia pada waktu persalinan tapi sang anak turut meninggal.

Akan halnya, putra satu-satunya Kartini yaitu RM Soesalit Djojoadhiningrat atau Singgih, keluarga Kartini pernah meminta agar dia bisa dipelihara oleh mereka tetapi permohonan itu ditolak. Pada khususnya adik kandung Kartini yang bernama Kardinah, isteri Bupati Tegal, ingin sekali merawatnya. Namun, ‘Singgih’ besar di bawah naungan kakak-kakak tirinya. Sesudah besar, dia berkarir dalam bidang ketentaraan dengan pangkat tertinggi Mayor Jenderal. Dia menikah dengan Siti Loewijah dan mempunyai seorang anak laki-laki bernama Boedi Setyo Soesalit yang lahir tanpa dilihatnya karena pada tahun 1962 Singgih meninggal dunia dalam usia 57 tahun. Dia dimakamkan di makam keluarga bersama-sama dengan ibunya, Kartini, yaitu di pemakaman keluarganya di Bulu, Rembang.

Cucu satu-satunya Kartini, Boedi Setyo Soesalit adalah seorang yang sangat pandai dan mendapat beasiswa berkuliah di Australia tetapi memilih bekerja di sektor swasta. Dia menikah dengan Sri Bijatini dan memiliki lima orang anak yang adalah cicit-cicit Kartini: RA Kartini Setiawati Soesalit, RM Kartono Boediman Soesalit, RA Roekmini Soesalit, RM Samingoen Bawadiman Soesalit, dan RM Rahmat Harjanto Soesalit

Boedi Setyo Soesalit sendiri sudah meninggal dunia dan isterinya, Sri Bijatini pada tahun 2016 diberitakan sudah berumur 79 tahun dan hidup sederhana sekali. Mereka pun sudah dikaruniai cucu-cucu yaitu buyut-buyut Kartini tetapi memilih untuk tidak memberitahukan pihak luar tentang darah Kartini yang mengalir di dalam tubuh mereka.

(Dirangkum dari berbagai sumber Internet guna mempermudah belajar topik Kartini)

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

BerkenalanBerkenalan (Got Introduced)

A: Siapa namamu? A: What is your name?
B: Nama saya Tuti Gunawan. B: My name is Tuti Gunawan.
B: Namamu, siapa? B: What is your name?
A: Nama saya Ali Arifin. A: My name is Ali Arifin.
A: Ini temanku Andy. A: This is my friend, Andy.
B: Saya Tuti. Apa kabar Andy? B: I am Tuti. How are you, Andy?
A: Hei Robert, kenalkan, ini temanku Tuti. A: Hey Robert, may I introduce my friend, Tuti?
B: Nama saya Tuti. Senang berkenalan denganmu, Robert. B: My name is Tuti. Nice to meet you, Robert.
A: Apakah nama kakakmu Ani, Ali? A: Is your older sister’s name Ani, Ali?
B: Bukan. Ani adikku. Nama kakakku Ana. B: No. Ani is my younger sister. My older sister’s name is Ana.
B: Dan anak perempuan itu, siapa namanya? B: And what is the name of that girl?
A: Anak perempuan itu? Namanya Lusi. A: That girl? Her name is Lusi.
B: Nama anak laki-laki itu Teddy, bukan? B: That boy’s name is Teddy, isn’t it?
A: Bukan. Namanya Robby. A: No. His name is Robby.
B: Apakah kamu tahu siapa pria yang tinggi itu? B: Do you know who that tall man is?
A: Ya. Aku mengenalnya dengan benar. Dia kakak laki-lakiku. Namanya Adam. A: Yes. I know him well. He is my older brother, His name is Adam.
B: Dan siapa bapak dan ibu yang berdiri di dekat pintu itu? B: And who are the gentleman and the lady standing near that door?
A: Oh, itu bapak dan ibuku. Bapak dan Ibu Arifin. A: O, they are my father and my mother. Mr and Mrs Arifin.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

Kolam Ikan

Air adalah sumber kehidupan. Kebun-kebun dan taman-taman terkenal pastilah mempunyai fitur air baik itu berupa kolam ikan, kolam air mancur, anak sungai buatan (yang airnya dibuat untuk mengalir terus) bahkan danau buatan. Pembuatannya bukan saja untuk keindahan tetapi juga untuk dapat menanam tumbuhan air serta sebagai daya tarik buat binatang-binatang seperti kupu-kupu. Juga, tumbuhan-tumbuhan di sekitar kolam itu akan mendapatkan manfaatnya karena air menguap dan banyak tumbuhan-tumbuhan yang suka akan kelembaban.

Sama saja dengan membuat kebun, menghadirkan sebuah kolam di kebun kita juga bisa mahal sekali tetapi bisa pula murah-meriah. Sekarang ini Anda dapat membeli kolam fiber dengan segala macam bentuk termasuk yang bertingkat-tingkat. Pompa air agar air kolam sehat dihuni oleh ikan dan membuat bunyi gemericik air buat kita nikmati juga sangat mudah didapatkan, dari yang menggunakan listrik rumah sampai yang menggunakan listrik matahari.

Untuk membuat kolam ikan dengan bak fiber yang ditanam di tanah, mungkin proyek ini bisa terselesaikan selama akhir-pekan saja – jadi itu adalah sebuah proyek akhir pekan. Hal yang penting diperhatikan adalah lokasinya – harus yang bisa mendapatkan sinar matahari yang cukup agar tumbuhan air dan ikan bisa hidup. Sisakan beberapa sentimeter di atas tanah sehingga kotoran atau tanah tidak mudah masuk ke dalam kolam. Pinggiran atau bibir kolam bisa ditutup dengan batu-batu dan tumbuhan penutup tanah.

Proyek kolam ikan pertama saya juga terselesaikan dalam dua hari. Lokasinya di dekat ‘secret garden’ saya. Saya memakai bak fiber – jadi mudah sekali. Yang agak sulit justru memilih tumbuhan yang akan ditanam di sekeliling/sekitar kolam. Lucu sekali, setelah tumbuhan di sekitar kolam itu bagus, tetangga saya memberi bak plastik untuk kolam yang dua kali lebih besar dan lebih dalam. Wah, apa yang mau dikata? Tentunya saya terima dengan senang hati karena kebetulan ikan-ikan saya lumayan banyaknya. Akhirnya saya membongkar kolam pertama, karena saya suka lokasi itu.

Nggak mau menggali tanah untuk kolam ikan?

Pada dasarnya setiap benda yang dapat menampung air bisa digunakan. Tapi jika Anda menginginkan fitur air yang mudah dipindah-pindah, justru sekarang ini banyak sekali dijual, lagi-lagi, bak fiber atau plastik yang kuat. Sesungguhnya ember kaleng bekas juga bisa. Kalau ingin yang lebih indah lagi, banyak juga dijual tempayan – lebih besar tempayannya lebih bagus. Sangat gampang bukan?

Proyek kolam ikan kedua saya adalah kolam ikan tanpa menggali tanah ini. Ini karena kami merenovasi kamar mandi kami, ‘bath-tub’ yang seharusnya dibuang saya pergunakan menjadi kolam ikan yang ditempatkan di lokasi yang diperuntukkan sebagai ‘kid’s garden’ buat anak bungsu saya yang ketika itu masih duduk di Sekolah Dasar. Tumbuhan yang dibawa oleh anak saya dari sekolahnya (karena ketika itu dia sebagai anggota ‘garden club’ di sekolah), ditanam di lokasi kolam ikan ini.

Kemudian suami saya membelikan saya sebuah tempayan keramik yang besar sekali. Kali ini, saya tempatkan fitur air ini di kebun di depan rumah. Tempayannya sudah cantik sekali, sehingga saya tidak perlu menanam tumbuhan yang menutupi bagian luar tempayan. Yang penting adalah menanam tumbuhan yang mengeluarkan oksigen dan mengganti airnya sesekali. Air yang diganti pun berguna untuk menyiram tumbuhan di kebun.

Akhir kata, walaupun kolam-kolam ikan saya sangat sederhana tetapi saya sangat senang dan bangga karena kebanyakan adalah hasil karya saya sendiri! Pada musim panas, saya suka duduk di bangku yang terdapat di ‘secret garden’ saya dan bertelpon atau menikmati kopi/teh sembari mendengar gemericik air yang membuat suasana kebun yang gersang menjadi lebih sejuk dan dingin. Sering saya membuat cemburu teman yang sedang bertelpon dengan saya, karena mereka pun dapat mendengarkan suara gemericik air.

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

Sampaikan salamku

Salam: Di Halte Bis

Greetings: At the Bus Stop

Laura: Hai, Steve. Lama tak jumpa. Gimana kabarnya?

Steven: Hai Laura. Biasa-biasa saja. Dan kamu?

 

Laura: Aku juga biasa-biasa saja. Apakah orangtuamu baik-baik saja?

 

Steven: Ya, mereka baik-baik saja. Gimana dengan orangtuamu?

 

Laura: Ibuku sehat-sehat, tapi ayahku sedang sakit.

 

Steven: Ah, sayang sekali. Apakah dia sakit keras?

 

Laura: Tidak, dia cuma tidak enak badan. Mungkin terkena selesma.

 

Steven: Oh begitu? Mudah-mudahan dia cepat sembuh ya.

 

Laura: Terima kasih. Kamu mau kemana?

 

Steven: Aku mau pulang. Ini dia, bisku sudah datang. Sampaikan salamku kepada keluargamu.

 

Laura: Ya. Sampaikan salamku kepada orangtuamu juga ya. Sampai jumpa lagi!

 

 

Laura: Hi, Steve. Long time not see. How are you? 

Steven: Hi Laura. So-so. And you?

 

Laura: I’m so-so too. Are your parents well?

 

 

Steven: Yes, they’re very well, thank you. How about yours?

 

Laura: My mother is fine, but my father is sick.

 

 

Steven: Oh, what a pity. Is it serious?

 

Laura: No, he just doesn’t feel well. Perhaps he catches cold.

 

Steven: Oh is that so? Hope for a speedy recovery.

 

Laura: Thank you. Where do you go?

 

Steven: I’m going home. Here it is, my bus has come. My regards to your family.

 

Laura: I will. Please pass my regards to your parents too. See you again.