Kancil dan Buaya

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterEmail this to someone

Pada suatu hari, seekor kancil sedang mencari makan di hutan.
Tiba-tiba, muncullah seekor harimau. Harimau itu hendak menerkam si Kancil.
Si Kancil mengetahui kedatangan harimau itu. Si Kancil pun berlari sekencang-kencangnya seperti panah lepas dari busurnya.
Si Kancil berbelok ke kiri, namun sungai besar menghadang di depannya.
Si Kancil melangkah ke tepi sungai. Tiba-tiba, seekor buaya menerkam kakinya.
Si Kancil berkata: “Hei Buaya, panggil dulu teman-temanmu!”
“Hm … baiklah,” jawab buaya.
Si Buaya memanggil teman-temannya. Dia mengira kancil mau menjadi mangsanya. “Hai teman-teman, mari kumpul, ada rezeki!”
Dengan cepat seluruh buaya telah berkumpul dan berbaris lurus sampai ke tepi sungai yang di seberang.

Lalu kata si Kancil: ‘Tunggu, kuhitung dulu.’

Si Kancil melompat ke punggung buaya sambil menghitung satu, dua, tiga dan seterusnya.
Si Kancil sampai pada lompatan terakhir. Dia lalu melompat ke darat. Katanya: “Terima kasih ya, kalian telah menyebrangkanku.”
Harimau tiba di tepi sungai. Dia ingin menyebrang sungai tetapi kakinya diterkam buaya yang lapar. Terjadilah perkelahian yang amat seru antara harimau dan buaya.
Sementara itu, si Kancil menonton harimau dan buaya dari seberang sungai. Pikirnya: “Ha ha ha, rasakan kalian!”
[Kutipan dengan beberapa perubahan dari Buku Pelajaran Bahasa Indonesia untuk Kelas 1 SD Tahun Pertama, Yudhistira, Jakarta, 2001]

Jawablah:
1. Apa judul cerita binatang yang telah kamu baca itu?
2. Siapa yang sedang mencari makan di hutan?
3. Apa yang dilakukan si Kancil saat melihat harimau?
4. Apa yang dikatakan kancil kepada buaya yang menerkamnya?
5. Apa yang dilakukan kancil setelah buaya berbaris?
6. Apa maksud kancil menyuruh buaya berbaris?
7. Mengapa harimau dan buaya berkelahi?